Terkurung 8 Hari, Fisik Stabil Tapi Bisu

AP

Tim penyelamat mengeluarkan pria muda yang terkurung tumpukan puing bangunan di Jepang timur-laut, Sabtu (19/3/2011), delapan hari setelah gempa kuat mengguncang dan tsunami besar menerjang wilayah itu.

Lembaga penyiaran NHK menyatakan, pria yang digambarkan sebagai masih muda itu  diselamatkan dari rumah yang ambruk di Kesennuma, Prefektur Miyagi, dan berada dalam kondisi fisik yang stabil. Tapi ia sangat terguncang dan membisu saat ditemukan.

Hampir 7.000 orang telah dikonfirmasi tewas dalam bencana alam ganda di Jepang, yang mengubah seluruh kota kecil di bagian timur-laut negeri tersebut menjadi genangan air dan tanah lembab yang dipenuhi puing.

Sebanyak 10.700 orang lagi hilang dan banyak orang dikhawatirkan tewas. Selain itu, 390.000 orang, termasuk warga Jepang yang berusia lanjut, kehilangan tempat tinggal dan berjuang menghadapi temperatur yang mendekati titik beku di berbagai tempat penampungan di daerah pantai Jepang timur-alut.

Makanan, air, obat dan bahan bakar penghangat ruangan nyaris habis. "Semuanya hilang, termasuk uang," kata Tsukasa Sato, tukang potong rambut yang berusia 74 tahun dan menderita gangguan jantung, saat ia menghangatkan tangannya di depan tungku di tempat pengungsian.

Sementara itu, para pejabat urusan kesehatan dan badan pengawas atom PBB menyatakan, tingkat radiasi di ibukota Jepang, Tokyo, tak berbahaya. Tapi terjadi pengungsian besar-besaran wisatawan, orang asing dan banyak orang Jepang yang khawatir terhadap ledakan bahan radioaktif.

"Saya pergi sebab kedua orang tua saya ketakutan. Saya pribadi berpendapat ini akan berubah jadi macan kertas terbesar yang pernah disaksikan dunia," kata Luke Ridley (23) dari London saat ia duduk di bandar udara Narita dan menggunakan laptopnya.  "Saya barangkali akan balik lagi dalam waktu satu bulan," tambahnya.

Kendati ada kekhawatiran di seluruh dunia, banyak ahli telah memperingatkan ada sedikit risiko radiasi pada tingkat berbahaya yang menyebar ke negara lain.

Pemerintah Amerika Serikat menyatakan, "sedikit" jumlah radiasi dideteksi di California sehubungan dengan terlepasnya radiasi dari instalasi listrik tenaga nuklir yang rusak di Jepang, tapi tingkat itu tak mengkhawatiran.

Di tengah kesengsaraan, rakyat Jepang bangga pada 279 pekerja pembangkit listrik tenaga nuklir yang bekerja keras, dengan memakai masker, kacamata hitam dan pakaian pelindung yang ditutup plester.

"Mata saya berlinang air mata jika mengingat pekerjaan yang mereka lakukan," kata Kazuya Aoki, petugas pertolongan di Badan Keselamatan Nuklir dan Industri Jepang.
Sumber: ANT , REUTERS

1 komentar:

  1. mungkin lagi shok saja kali, nanti juga bisa, semoga, salam sob!

    BalasHapus